Bagi siapa pun yang merasa sendirian, ini untuk Anda…

Orang yang berjalan di gurun

Anda tidak sendirian.

Saat ini, banyak dari kita sedang mencari jalan untuk dapat berhubungan lagi dengan teman dan keluarga yang sudah lama tidak kita temui.

Proses ini membutuhkan waktu, dan terkadang membuat frustrasi. Tetapi bahkan saat kita merasa sendirian, kita dapat berhubungan dengan Tuhan melalui doa, dan meminta Dia untuk menghubungkan kita kembali dengan orang-orang di sekitar kita.

Tuhan selalu bersama kita, dan Tuhan senang ketika kita berbicara secara terbuka dengan-Nya.

Doa untuk Hubungan

Tuhan, bagi kebanyakan kami, tahun terakhir ini dipenuhi dengan isolasi. Terlepas dari kemajuan teknologi, kami menyaksikan hubungan berubah dan perlahan putus — dan kami berduka atas kehilangan itu.

Tapi Tuhan, kami tahu Engkau mampu memulihkannya kembali. Engkau peduli dengan komunitas, dan Engkau menciptakan kami untuk saling berhubungan. Dan, Engkau juga memberi kami Roh Kudus-Mu yang mengerti apa yang kami hadapi dan berdoa bagi kami. Jadi saat kami merasa sendirian, ingatkanlah kami bahwa Engkau senantiasa dekat — dan bahwa Engkau masih sedang bekerja.

Pulihkan kembali hubungan kami dan tunjukkan bagaimana kami dapat menjalin hubungan yang bermakna — meskipun awalnya terasa sulit.

Pada akhirnya, kami rindu kesepian kami membawa kami lebih dekat dengan-Mu dan dengan orang-orang yang Engkau panggil untuk kami kasihi dan dukung. Jadi hilangkan isolasi, hal-hal yang membuat hubungan kami terputus, kecemasan sosial kami, dan ketakutan kami — dan ubahlah menjadi sesuatu yang indah yang membuat dunia lebih dekat dengan-Mu dan satu sama lain.

Dalam nama Yesus,
Amin.

Simpan Doa

5 Doa untuk Pertumbuhan Rohani

Orang sedang berdoa

Seperti apa pertumbuhan rohani itu?

Hubungan yang sehat membutuhkan usaha keras, kebiasaan baik, dan meluangkan waktu bersama. Itulah mengapa untuk bisa menjadi dewasa secara rohani, kita perlu mendekat pada Tuhan setiap hari.

Di bawah ini adalah lima doa yang berfokus pada jalur berbeda menuju keintiman dengan Tuhan. Saat Anda membacanya, pilih satu area untuk difokuskan minggu ini, dan izinkan Tuhan mentransformasi Anda menjadi manusia baru dengan mengubah cara berpikir Anda.


Doa untuk Hidup Murah Hati

Tuhan,

Tanpa-Mu, aku tidak punya apa-apa. Setiap pemberian yang baik dan sempurna berasal dari Engkau— tetapi terkadang, saya memandang berkat itu sebagai sesuatu yang layak saya terima. Terkadang saya tergoda untuk menimbun waktu, harta, dan kekayaan daripada membagikannya kepada orang lain. Pada akhirnya, saya tahu bahwa saya diberkati untuk menjadi berkat — jadi tolong bantu saya mengelola dengan bijak berkat yang telah Engkau percayakan kepada saya. Ubah saya menjadi seseorang yang hidup — dan memberi — dengan murah hati.

Dalam nama Yesus,
Amin.

Simpan Doa


Doa untuk Istirahat

Tuhan,

Di dunia yang mengagungkan kesibukan, sangat mudah untuk mengisi waktuku dengan hal-hal yang tidak penting. Jika tidak berhati-hati, aku akan mati rasa atau kelelahan karena tidak meluangkan cukup waktu untuk beristirahat di hadirat-Mu setiap hari. Aku membutuhkan Engkau untuk mengubah cara berpikir dan cara hidupku. Aku membutuhkan Engkau untuk membantu menyisihkan waktuku beristirahat. Tolonglah aku untuk datang kepada-Mu setiap-hari – aku rindu berada di hadirat-Mu.

Dalam nama Yesus,
Amin.

Simpan Doa


Doa untuk Membaca Firman Tuhan

Tuhan,

Terima kasih telah menunjukkan padaku jalan menuju kehidupan. Aku bersyukur bisa merasakan sukacita dalam hadirat-Mu selamanya! Tolong aku untuk hidup layak sesuai dengan panggilan-Mu dengan meluangkan waktu di dalam Firman-Mu. Aku tidak ingin melupakan bahwa adalah anugerah untuk bisa membaca Alkitab. Jadi tolong agar aku selalu rindu membaca Firman-Mu. Tunjukkanlah kehendak-Mu saat aku berada di hadirat-Mu. Ajari aku Firman-Mu, yang merupakan kebenaran.

Dalam nama Yesus,
Amin.

Simpan Doa


Doa untuk Melayani

Tuhan,

Engkau sangat baik. Dan ketika Engkau menyerahkan Putra-Mu untuk menyelamatkanku, Engkau mengajarkan teladan ketaatan dengan rendah hati. Terima kasih telah menunjukkan kepadaku seperti apa seharusnya kepemimpinan yang melayani itu. Daripada jalanku sendiri, bantu aku mencari jalan-Mu. Aku ingin melayani-Mu dengan melayani orang lain. Jadi ubahlah hatiku dan bantu aku mengasihi orang lain dengan tulus. Bentuklah aku menjadi seseorang yang mementingkan orang lain lebih daripada diri sendiri.

Dalam nama Yesus,
Amin.

Simpan Doa


Doa untuk Berbicara dengan Tuhan

Tuhan,

Terkadang aku merasa tidak dapat berkata-kata saat berdoa. Terkadang aku tidak tahu apa yang seharusnya aku katakan kepada-Mu. Apa yang dapat aku ucapkan kepada seseorang yang sempurna dalam segala hal? Tolong bantu aku mengingat bahwa Engkau ingin mendengar dariku. Beri aku kepercayaan diri untuk berbicara apa yang ada di hatiku dengan-Mu, juga bantu aku untuk melakukannya dengan hormat. Dan biarlah percakapan terbuka ini membawaku pada rasa takjub, heran, dan cinta yang lebih dalam kepada-Mu. Tunjukkan padaku cara berbicara dengan-Mu, dan buatlah aku semakin rindu berdoa secara teratur.

Dalam nama Yesus,
Amin.

Simpan Doa

Cara Berdoa: 6 Langkah Panduan Doa

Orang sedang berdoa

“Doa.” Ketika Anda melihat kata itu, pikiran atau gambaran apa yang muncul di benak Anda? Apakah berbicara dengan Tuhan itu mudah bagi Anda? Atau apakah Anda kesulitan untuk berdoa?

Tidak selalu mudah untuk tahu bagaimana berbicara dengan Tuhan, dan terkadang, doa dibebani oleh kesalahpahaman kita tentang seperti apa seharusnya percakapan dengan Tuhan itu.

“Jadi berdoalah seperti ini…”

2.000 tahun yang lalu, Yesus mengajar murid-murid-Nya untuk berdoa seperti ini:

Bapa kami yang di surga,
Dikuduskanlah nama-Mu.
Datanglah Kerajaan-Mu.
Jadilah kehendak-Mu di bumi
seperti di surga.
Berikanlah kami pada hari ini
makanan kami yang secukupnya,
dan ampunilah kamiakan kesalahan kami,
seperti kami juga mengampuni
orang yang bersalah kepada kami;
dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan,
tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat.

MATIUS 6:9-13

Ini menjadi contoh terkenal tentang bagaimana cara berdoa. Tapi bagaimana kita menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari di abad ke-21?

Pertama, kita perlu memahami bagaimana tidak seharusnya berdoa. Sebelum mengajarkan Doa Bapa Kami, Yesus memberi tahu murid-murid-Nya, “ketika kamu berdoa, berdoalah kepada Bapamu yang ada di tempat tersembunyi…” dan “janganlah kamu bertele-tele…karena Bapamu mengetahui apa yang kamu perlukan, sebelum kamu minta kepada-Nya.”

Jika Tuhan sudah mengetahui apa yang kita butuhkan, maka doa bukan hanya sekedar kata-kata yang kita ucapkan. Jika kita berdoa untuk mengesankan orang lain, atau jika kita memperlakukan doa seperti kotak untuk dicentang, maka kita tidak memahami kuasa doa.

Doa adalah percakapan dinamis dengan Tuhan. Ketika kita menyadari hal ini, Doa Bapa Kami menjadi kerangka doa yang membantu kita berbicara kepada Tuhan setiap hari.

Berikut 6 langkah panduan doa yang dapat membantu:

  1. Fokus kembali pada Tuhan.
  2. “Bapa kami yang di surga, dikuduskanlah Nama-Mu…”

    Tarik napas dalam-dalam dan fokuslah pada kata-kata ini: “Bapa kami yang di surga.”

    Buang napas perlahan saat Anda mengatakan: “Dikuduskanlah nama-Mu.”

    Ulangi ini beberapa kali, dan perhatikan aspek apa pun dari karakter Tuhan yang muncul di benak Anda. Luangkan waktu ini dengan berfokus pada kebesaran Tuhan.

  1. Sesuaikan kembali keinginan Anda.
  2. “Datanglah Kerajaan-Mu…”

    Tuhan selalu dalam proses melaksanakan kehendak-Nya di bumi. Jadi sekarang, renungkan ini: ketika Anda menyelaraskan keinginan Anda dengan kehendak Tuhan, Anda secara aktif mencari Kerajaan-Nya.

    Tenangkan setiap kebisingan di sekitar Anda, dan minta agar Tuhan menunjukkan bagaimana Anda dapat mengambil bagian dalam melakukan kehendak-Nya hari ini.

  1. Hilangkan kekhawatiran Anda.
  2. “Beri kami hari ini makanan kami yang secukupnya …”

    Bayangkan Anda mengulurkan tangan, seolah-olah Anda ingin Tuhan meletakkan sesuatu di dalamnya. Saat Anda menyerahkan kekhawatiran kepada Tuhan, apa yang Dia berikan sebagai balasannya?

    Buat daftar kecemasan Anda, dan sebutkan satu per satu. Setiap kali Anda mengucapkan kekhawatiran itu, mintalah kepada Tuhan, “berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya.”

    Lakukanlah latihan ini selama yang Anda butuhkan.

  1. Bertobat dan tanggapi.
  2. “Dan ampunilah kami … seperti kami juga mengampuni …”

    Apa yang Anda genggam yang perlu Anda serahkan? Apakah ada yang perlu Anda akui sekarang? Mungkin itu luka yang tidak bisa Anda lepaskan, perilaku yang Anda gumulkan untuk diubah, kecanduan yang belum Anda taklukkan, atau kesalahan yang terus Anda lakukan.

    Tuhan mengundang Anda untuk datang apa adanya, dan menanggapi Dia. Katakan pada-Nya apa pun yang Anda pikirkan, lalu berilah jeda untuk mendengarkan-Nya.

  1. Minta perlindungan Tuhan.
  2. “… lepaskanlah kami dari pada yang jahat …”

    Kita semua telah diselamatkan dari sesuatu. Dari apakah Tuhan menyelamatkan Anda?

    Berterimakasihlah atas kesetiaan-Nya, dan biarkan Dia tahu di mana Anda membutuhkan bantuan. Pertimbangkan untuk berdoa bagi orang lain yang mungkin juga membutuhkan perlindungan. Ingatlah bahwa bahkan ketika situasi kelihatannya tanpa harapan, tidak ada yang tidak dapat dilakukan Tuhan.

  1. Bersukacitalah dan renungkan.
  2. Rayakan apa yang Tuhan telah lakukan dalam hidup Anda, dan cari cara untuk menyembah Dia sepanjang hari.

    Kemudian, luangkan beberapa menit untuk merenungkan saat ini bersama Tuhan. Apa yang telah Dia tunjukkan kepada Anda? Pertimbangkan untuk menambahkannya ke Daftar Doa YouVersion Anda.

Ketika kita mulai berdoa seperti yang Yesus lakukan, kita akan mulai mengalami keintiman dengan Tuhan seperti yang Yesus alami. Dan ketika kita membiarkan doa membentuk cara hidup kita, kita mulai menyadari bahwa kita dapat mendekati Tuhan setiap saat dengan keyakinan, kerentanan, dan kepercayaan.

FacebookBagikan di Facebook

TwitterBagikan di Twitter

EmailBagikan melalui Email

Fokus kembali pada hal-hal penting melalui doa.

Orang sedang memandang teluk kecil

Ambillah napas…

Meredam kebisingan hidup kita membutuhkan waktu, tetapi itulah salah satu alasan Prapaskah. Hari ini, fokuskan kembali hidup Anda pada Yesus dengan berdoa bersama kami.


Doa untuk Fokus Kembali

Tuhan, aku ingin lebih dekat dengan-Mu.

Seringkali aku memilih untuk mengejar hal-hal sementara dan mengacuhkan-Mu. Ampuni dan ubahlah aku. Aku tidak ingin menjalani hidup yang tidak berpusat pada Tuhan.

Di saat aku mempersiapkan hari Minggu Kebangkitan, bantulah aku meredam kebisingan hidup. Tunjukkanlah langkah yang perlu saya ambil untuk memfokuskan kembali hati, pikiran, dan keinginanku hanya pada-Mu.

Selidikilah aku, dan kenallah hatiku. Sucikan hidupku, tunjukkan semua hal yang bertentangan dengan-Mu, dan jadikanlah aku lebih seperti-Mu. Tunjukkanlah jalan kehidupan, dan penuhi aku dengan sukacita-Mu.

Aku mengasihi-Mu, Tuhan, dan aku ingin mengarahkan pandanganku pada-Mu.

Dalam Nama Yesus, Amin.

SIMPAN DOA

Kami berdoa untuk Anda tahun ini.

2021

Tuhan, Engkau mengetahui segala hal. Engkau mengetahui, kalau aku duduk atau berdiri, Engkau mengerti pikiranku dari jauh—tidak ada yang tersembunyi dari-Mu.

Maka tahun ini, ajar kami semakin mengenal kehendak-Mu dan cara-Mu yang jauh lebih baik daripada kehendak dan cara kami. Berikanlah kami hati dan pikiran yang murni, karena kami ingin lebih mengenal-Mu.

Kami tahu bahwa Engkau selalu baik walaupun kami mengalami hal-hal yang tidak baik. Tolong ajar kami untuk mengandalkan-Mu. Ajar kami bagaimana berharap kepada-Mu—bahkan ketika harapan tampaknya mustahil.

Karena Engkau memberikan kami kekuatan dan pengharapan, supaya damai sejahtera-Mu yang melampaui segala akal memelihara hati dan pikiran kami.

Tuhan, kami mengasihi-Mu, dan kami ingin tetap mengarahkan pandangan kepada-Mu. Inilah kami, Tuhan. Pakailah kami. Bentuklah kami. Anak-anak-Mu mendengarkan.

Dalam nama Yesus,

Amin.

SIMPAN DOA INI